ARTIKEL

Kumpulan Puisi Terbaik Sepanjang Masa dari 17 Penyair Indonesia

Kumpulan Puisi Terbaik Sepanjang Masa
Kumpulan Puisi Terbaik Sepanjang Masa

Mediamafy.com, Kumpulan Puisi Terbaik Sepanjang Masa– Menyajikan kumpulan puisi terbaik dalam berbagai tema dari para penyair terpandang. ada yang dengan lantangnya menyuarakan kemanusiaan lewat puisi-puisinya. Chairil Anwar banyak menulis soal prinsip-prinsip kehidupan melalui puisi. Taufiq Ismail Menceritakan kejadian negeri sekaligus sikapnya melalui bai-bait yang ditulisnya. Kumpulan Puisi terbaik merupakan salah satu media untuk mengungkapkan ide, pemikiran, cerita, sampai kritik sindiran terhadap sebuah fenomena. Siapapun bebas mengungkapkan idenya. Melalui puisi salah satunya, atau melalui apapun. Tentu, membuat puisi puisi terbaik membutuhkan ide dan inspirasi. Sebelumnya, telah kita sajikan kumpulan puisi karya Chairil Anwar dan Pak Sapardi. Kali ini, akan kita simak kumpulan puisi terbaik karya penyair-penyair terpandang yang bakal memicu munculnya inspirasi.

HUJAN BULAN JUNI
Kumpulan Puisi Sapardi Djoko Damono

tak ada yang lebih tabah dari hujan bulan Juni
dirahasiakannya rintik rindunya kepada pohon berbunga itu
tak ada yang lebih bijak dari hujan bulan Juni
dihapusnya jejak-jejak kakinya yang ragu-ragu di jalan itu
tak ada yang lebih arif dari hujan bulan Juni
dibiarkannya yang tak terucapkan diserap akar pohon bunga itu

PADA SUATU HARI NANTI
Sapardi Djoko Damono

pada suatu hari nanti jasadku tak akan ada lagi tapi dalam bait-bait sajak ini
kau tak akan kurelakan sendiri
pada suatu hari nanti suaraku tak terdengar lagi
tapi di antara larik-larik sajak ini kau akan tetap kusiasati
pada suatu hari nanti impianku pun tak dikenal lagi
namun di sela-sela huruf sajak ini kau tak akan letih-letihnya kucari

METAMORFOSIS
Sapardi Djoko Damono

ada yang sedang menanggalkan kata-kata yang satu demi satu mendudukkanmu di depan cermin dan membuatmu bertanya
tubuh siapakah gerangan yang kukenakan ini
ada yang sedang diam-diam menulis riwayat hidupmu menimbang-nimbang hari lahirmu
mereka-reka sebab-sebab kematianmu
ada yang sedang diam-diam berubah menjadi dirimu

SIHIR HUJAN
Sapardi Djoko Damono

Hujan mengenal baik pohon, jalan, dan selokan — swaranya bisa dibeda-bedakan;
kau akan mendengarnya meski sudah kaututup pintu dan jendela. Meskipun sudah kau matikan lampu.
Hujan, yang tahu benar membeda-bedakan, telah jatuh di pohon, jalan, dan selokan, menyihirmu agar sama sekali tak sempat mengaduh waktu menangkap wahyu yang harus kaurahasiakan

YANG FANA ADALAH WAKTU
Sapardi Djoko Damono


Yang fana adalah waktu. Kita abadi:
memungut detik demi detik, merangkainya seperti bunga sampai pada suatu hari
kita lupa untuk apa.
“Tapi, yang fana adalah waktu, bukan?” tanyamu.
Kita abadi.

AKU INGIN
Sapardi Djoko Damono

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana dengan kata yang tak sempat diucapkan kayu kepada api yang menjadikannya abu
Aku ingin mencintaimu dengan sederhana dengan isyarat yang tak sempat disampaikan awan kepada hujan yang menjadikannya tiada

AKU
Chairil Anwar

Kalau sampai waktuku
‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Yidak juga kau
Tak perlu sedu-sedan itu Aku ini binatang jalan
Dari kumpulannya terbuang
Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang
Luka dan bisa kubawa berlari Berlari
Hingga hilang pedih peri
Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

KUDEKAP KUSAYANG-SAYANG
Emha Ainun Naijb

Kepadamu kekasih kupersembahkan segala api keperihan di dadaku ini demi cintaku kepada semua manusia Kupersembahkan kepadamu sirnanya seluruh kepentingan diri dalam hidup demi mempertahankan kemesraan rahasia, yang teramat menyakitkan ini, denganmu
Terima kasih engkau telah pilihkan bagiku rumah

persemayaman dalam jiwa remuk redam hamba-hambamu Kudekap mereka, kupanggul, kusayang-sayang, dan ketika mereka tancapkan pisau ke dadaku, mengucur darah dari mereka sendiri, sehingga bersegera aku mengusapnya, kusumpal, kubalut dengan sobekan-sobekan bajuku Kemudian kudekap ia, kupanggul, kusayang-sayang, kupeluk,
kugendong-gendong, sampai kemudian mereka tancapkan lagi pisau ke punggungku, sehingga mengucur lagi darah batinnya, sehingga aku bersegera mengusapnya, kusumpal,
kubalut dengan sobekan-sobekan bajuku, kudekap, kusayang-sayang.

TAHAJJUD CINTAKU
Emha Ainun Najib

Mahaanggun Tuhan yang menciptakan hanya kebaikan Mahaagung ia yang mustahil menganugerahkan keburukan
Apakah yang menyelubungi kehidupan ini selain cahaya Kegelapan hanyalah ketika taburan cahaya takditerima
Kecuali kesucian tidaklah Tuhan berikan kepada kita Kotoran adalah kesucian yang hakikatnya tak dipelihara
Katakan kepadaku adakah neraka itu kufur dan durhaka Sedang bagi keadilan hukum ia menyediakan dirinya
Ke mana pun memandang yang tampak ialah kebenaran Kebatilan hanyalah kebenaran yang tak diberi ruang

Mahaanggun Tuhan yang menciptakan hanya kebaikan Suapi ia makanan agar tak lapar dan berwajah keburukan
Tuhan kekasihku tak mengajari apa pun kecuali cinta Kebencian tak ada kecuali cinta kau lukai hatinya

SERIBU MASJID SATU JUMLAHNYA
Emha Ainun Najib

Satu
Masjid itu dua macamnya Satu ruh, lainnya badan Satu di atas tanah berdiri Lainnya bersemayam di hati
Tak boleh hilang salah satunyaa Kalau ruh ditindas, masjid hanya batu
Kalau badan tak didirikan, masjid hanya hantu Masing-masing kepada Tuhan tak bisa bertamu
Dua
Masjid selalu dua macamnya Satu terbuat dari bata dan logam Lainnya tak terperi
Karena sejati
Tiga
Masjid batu bata Berdiri di mana-mana
Masjid sejati tak menentu tempat tinggalnya Timbul tenggelam antara ada dan tiada
Mungkin di hati kita
Di dalam jiwa, di pusat sukma Membisikkannama Allah ta’ala Kita diajari mengenali-Nya
Di dalam masjid batu bata
Kita melangkah, kemudian bersujud Perlahan-lahan memasuki masjid sunyi jiwa Beriktikaf, di jagat tanpa bentuk tanpa warna
Empat
Sangat mahal biaya masjid badan
Padahal temboknya berlumut karena hujan Adapun masjid ruh kita beli dengan ketakjuban Tak bisa lapuk karena asma-Nya kita zikirkan
Masjid badan gmpang binasa Matahari mengelupas warnanya
Ketika datang badai, beterbangan gentingnya Oleh gempa ambruk dindingnya
Masjid ruh mengabadi
Pisau tak sanggup menikamnya Senapan tak bisa membidiknya Politik tak mampu memenjarakannya

Lima

Masjid ruh kita baw ke mana-mana Ke sekolah, kantor, pasar dan tamasya
Kita bawa naik sepeda, berjejal di bis kota Tanpa seorang pun sanggup mencopetnya
Sebab tangan pencuri amatlah pendeknya Sedang masjid ruh di dada adalah cakrawala
Cengkeraman tangan para penguasa betapa kerdilnya Sebab majid ruh adalah semesta raya
Jika kita berumah di masjid ruh Tak kuasa para musuh melihat kita
Jika kita terjun memasuki genggaman-Nya Mereka menembak hanya bayangan kita
Enam
Masjid itu dua macamnya Masjid badan berdiri kaku Tak bisa digenggam
Tak mungkin kita bawa masuk kuburan
Adapun justru masjid ruh yang mengangkat kita Melampaui ujung waktu nun di sana
Terbang melintasi seribu alam seribu semesta Hinggap di keharibaan cinta-Nya
Tujuh
Masjid itu dua macamnya
Orang yang hanya punya masjid pertama Segera mati sebelum membusuk dagingnya Karena kiblatnya hanya batu berhala
Tetapi mereka yang sombong dengan masjid kedua Berkeliaran sebagai ruh gentayangan
Tidak memiliki tanah pijakan Sehingga kakinya gagal berjalan
Maka hanya bagi orang yang waspada Dua masjid menjadi satu jumlahnya Syariat dan hakikat
Menyatu dalam tarikat ke makrifat
Delapan
Bahkan seribu masjid, sjuta masjid Niscaya hanya satu belaka jumlahnya Sebab tujuh samudera gerakan sejarah Bergetar dalam satu ukhuwah islamiyah
Sesekali kita pertengkarkan soal bid’ah Atau jumlah rakaat sebuah shalat sunnah Itu sekedar pertengkaran suami istri Untuk memperoleh kemesraan kembali

Para pemimpin saling bercuriga Kelompok satu mengafirkan lainnya
Itu namanya belajar mendewasakan khilafah Sambil menggali penemuan model imamah
Sembilan
Seribu masjid dibangun Seribu lainnya didirikan
Pesan Allah dijunjung di ubun-ubun Tagihan masa depan kita cicilkan
Seribu orang mendirikan satu masjid badan Ketika peradaban menyerah kepada kebuntuan Hadir engkau semua menyodorkan kawruh
Seribu masjid tumbuh dalam sejarah Bergetar menyatu sejumlah Allah Digenggamnya dunia tidak dengan kekuasaan Melainkan dengan hikmah kepemimpinan
Allah itu mustahil kalah
Sebab kehidupan senantiasa lapar nubuwwah Kepada berjuta Abu Jahl yang menghadang langkah
Muadzin kita selalu mengumandangkan Hayya ‘Alal Falah!

BEGITU ENGKAU BERSUJUD
Emha Ainun Najib

Begitu engakau bersujud, terbangunlah ruang yang kau tempati itu menjadi sebuah masjid Setiap kali engkau bersujud, setiap kali
pula telah engkau dirikan masjid
Wahai, betapa menakjubkan, berapa ribu masjid telah kau bengun selama hidupmu?
Tak terbilang jumlahnya, menara masjidmu meninggi, menembus langit, memasuki alam makrifat
Setiap gedung, rumah, bilik atau tanah, seketika bernama masjid, begitu engkau tempati untuk bersujud Setiap lembar rupiah yang kau sodorkan kepada
ridha Tuhan, menjelma jadi sajadah kemuliaan Setiap butir beras yang kau tanak dan kau tuangkan ke piring ke-ilahi-an, menjadi se-rakaat sembahyang Dan setiap tetes air yang kau taburkan untuk
cinta kasih ke-Tuhan-an, lahir menjadi kumandang suara adzan

Kalau engkau bawa badanmu bersujud, engkaulah masjid Kalau engkau bawa matamu memandang yang dipandang Allah, engkaulah kiblat
Kalau engkau pandang telingamu mendengar yang didengar Allah, engkaulah tilawah suci
Dan kalau derakkan hatimu mencintai yang dicintai Allah, engkaulah ayatullah
Ilmu pengetahuan bersujud, pekerjaanmu bersujud, karirmu bersujud, rumah tanggamu bersujud, sepi dan ramaimu bersujud, duka deritamu bersujud menjadilah engkau masjid

DAUN MENANGIS
Rukmi Wisnu Wardani

Sehelai arti hidup melepaskan sayapnya Terlepas …
Melayang tertiup angin Berputar menari … Kadang berlari
Terjang landas
Bentur ‘kan tanah di sisi kaki berpijak Susut diri tenggelam dalam arus Terbawa petualang,
Arungi bebatuan rawa Lelah sang helai … Manja’ kan diri Tertidur sejenak
Tak usai manja berpaling
Tiupan arti hidup mengembara lagi Sampai kapan ?
Tak’ seorang pun yang tahu… Hanya ” ia “………

KATA
Subagyo Sastrowardoyo

Asal mula adalah kata Jagat tersusun dari kata Di balik itu hanya
ruang kosong dan angin pagi
Kita takut kepada momok karena kata Kita cinta kepada bumi karena kata Kita percaya kepada Tuhan karena kata Nasib terperangkap dalam kata
Karena itu aku
bersembunyi di belakang kata Dan menenggelamkan
diri tanpa sisa

TAPI
Sutardji Calzoum Bachri

aku bawakan bunga padamu
tapi kau bilang masih aku bawakan resahku padamu
tapi kau bilang hanya aku bawakan darahku padamu
tapi kau bilang cuma aku bawakan mimpiku padamu
tapi kau bilang meski aku bawakan dukaku padamu
tapi kau bilang tapi aku bawakan mayatku padamu
tapi kau bilang hampir aku bawakan arwahku padamu
tapi kau bilang kalau tanpa apa aku datang padamu
wah !

SERATUS JUTA
Taufik Ismail

Umat miskin dan penganggur berdiri hari ini Seratus juta banyaknya
Di tengah mereka tak tahu akan berbuat apa Kini kutundukkan kepala, karena
Ada sesuatu besar luar biasa Hilang terasa dari rongga dada
Saudaraku yang sirna nafkah, tanpa kerja berdiri hari ini
Seratus juta banyaknya
Kita mesti berbuat sesuatu, betapun sukarnya.

MENCARI SEBUAH MESJID
Taufiq Ismail

Aku diberitahu tentang sebuah masjid yang tiang-tiangnya pepohonan di hutan fondasinya batu karang dan pualam pilihan
atapnya menjulang tempat tersangkutnya awan dan kubahnya tembus pandang, berkilauan digosok topan kutub utara dan selatan
Aku rindu dan mengembara mencarinya
Aku diberitahu tentang sepenuh dindingnya yang transparan dihiasi dengan ukiran kaligrafi Quran
dengan warna platina dan keemasan berbentuk daun-daunan sangat beraturan serta sarang lebah demikian geometriknya ranting dan tunas jalin berjalin
bergaris-garis gambar putaran angin Aku rindu dan mengembara mencarinya
Aku diberitahu tentang masjid yang menara-menaranya menyentuh lapisan ozon
dan menyeru azan tak habis-habisnya membuat lingkaran mengikat pinggang dunia kemudian nadanya yang lepas-lepas
disulam malaikat menjadi renda-renda benang emas yang memperindah ratusan juta sajadah
di setiap rumah tempatnya singgah
Aku rindu dan mengembara mencarinya

Aku diberitahu tentang sebuah masjid yang letaknya di mana bila waktu azan lohor engkau masuk ke dalamnya
engkau berjalan sampai waktu asar tak bisa kau capai saf pertama
sehingga bila engkau tak mau kehilangan waktu bershalatlah di mana saja
di lantai masjid ini, yang luas luar biasa Aku rindu dan mengembara mencarinya
Aku diberitahu tentang ruangan di sisi mihrabnya yaitu sebuah perpustakaan tak terkata besarnya
dan orang-orang dengan tenang membaca di dalamnya
di bawah gantungan lampu-lampu kristal terbuat dari berlian yang menyimpan cahaya matahari
kau lihat bermilyar huruf dan kata masuk beraturan
ke susunan syaraf pusat manusia dan jadi ilmu yang berguna di sebuah pustaka yang bukunya berjuta-juta
terletak di sebelah menyebelah mihrab masjid kita Aku rindu dan mengembara mencarinya
Aku diberitahu tentang masjid yang beranda dan ruang dalamnya tempat orang-orang bersila bersama
dan bermusyawarah tentang dunia dengan hati terbuka dan pendapat bisa berlainan namun tanpa pertikaian dan kalau pun ada pertikaian bisalah itu diuraikan dalam simpul persaudaraan yang sejati
dalam hangat sajadah yang itu juga terbentang di sebuah masjid yang mana
Tumpas aku dalam rindu Mengembara mencarinya
Di manakah dia gerangan letaknya ?
Pada suatu hari aku mengikuti matahari ketika di puncak tergelincir dia sempat lewat seperempat kuadran turun ke barat
dan terdengar merdunya azan di pegunungan dan aku pun melayangkan pandangan mencari masjid itu ke kiri dan ke kanan
ketika seorang tak kukenal membawa sebuah gulungan dia berkata :
“Inilah dia masjid yang dalam pencarian tuan” dia menunjuk ke tanah ladang itu
dan di atas lahan pertanian dia bentangkan secarik tikar pandan
kemudian dituntunnya aku ke sebuah pancuran airnya bening dan dingin mengalir beraturan tanpa kata dia berwudhu duluan
aku pun di bawah air itu menampungkan tangan

ketika kuusap mukaku, kali ketiga secara perlahan hangat air terasa, bukan dingin kiranya demikianlah air pancuran
bercampur dengan air mataku yang bercucuran.

SAJAK SEONGGOK JAGUNG
W.S. Rendra

Seonggok jagung di kamar dan seorang pemuda
yang kurang sekolahan.
Memandang jagung itu,
sang pemuda melihat ladang; ia melihat petani;
ia melihat panen;
dan suatu hari subuh,
para wanita dengan gendongan pergi ke pasar ………..
Dan ia juga melihat suatu pagi hari
di dekat sumur gadis-gadis bercanda
sambil menumbuk jagung menjadi maisena.
Sedang di dalam dapur tungku-tungku menyala. Di dalam udara murni tercium kuwe jagung
Seonggok jagung di kamar dan seorang pemuda.
Ia siap menggarap jagung Ia melihat kemungkinan otak dan tangan
siap bekerja Tetapi ini :
Seonggok jagung di kamar
dan seorang pemuda tamat SLA
Tak ada uang, tak bisa menjadi mahasiswa. Hanya ada seonggok jagung di kamarnya.
Ia memandang jagung itu
dan ia melihat dirinya terlunta-lunta .

Ia melihat dirinya ditendang dari diskotik.
Ia melihat sepasang sepatu kenes di balik etalase. Ia melihat saingannya naik sepeda motor.
Ia melihat nomor-nomor lotre.
Ia melihat dirinya sendiri miskin dan gagal.
Seonggok jagung di kamar tidak menyangkut pada akal, tidak akan menolongnya.
Seonggok jagung di kamar
tak akan menolong seorang pemuda
yang pandangan hidupnya berasal dari buku, dan tidak dari kehidupan.
Yang tidak terlatih dalam metode, dan hanya penuh hafalan kesimpulan, yang hanya terlatih sebagai pemakai, tetapi kurang latihan bebas berkarya.
Pendidikan telah memisahkannya dari kehidupan.
Aku bertanya :
Apakah gunanya pendidikan
bila hanya akan membuat seseorang menjadi asing di tengah kenyataan persoalannya ?
Apakah gunanya pendidikan bila hanya mendorong seseorang
menjadi layang-layang di ibukota kikuk pulang ke daerahnya ?
Apakah gunanya seseorang
belajat filsafat, sastra, teknologi, ilmu kedokteran, atau apa saja,
bila pada akhirnya,
ketika ia pulang ke daerahnya, lalu berkata : “ Di sini aku merasa asing dan sepi !”

SAJAK JOKI TOBING UNTUK WIDURI
W.S. Rendra

Dengan latar belakang gubug-gubug karton, aku terkenang akan wajahmu.
Di atas debu kemiskinan, aku berdiri menghadapmu. Usaplah wajahku, Widuri.
Mimpi remajaku gugur
di atas padang pengangguran. Ciliwung keruh,

wajah-wajah nelayan keruh,
lalu muncullah rambutmu yang berkibaran Kemiskinan dan kelaparan, membangkitkan keangkuhanku.
Wajah indah dan rambutmu menjadi pelangi di cakrawalaku

DOA
Amir Hamzah

Dengan apakah kubandingkan pertemuan kita, kekasihku? Dengan senja samar sepoi, pada masa purnama meningkat naik, setelah menghalaukan panas payah
terik.
Angin malam mengembus lemah, menyejuk badan, melambung rasa menayang pikir, membawa angan ke bawah kursimu.
Hatiku terang menerima katamu, bagai bintang memasang lilinnya.
Kalbuku terbuka menunggu kasihmu, bagai sedap malam menyiarkan kelopak.
Aduh, kekasihku, isi hatiku dengan katamu, penuhi dadaku dengan cahayamu, biar bersinar mataku sendu, biar berbinar gelakku rayu!

HANYA SATU
Amir Hamzah

Timbul niat dalam kalbumu. Terbang hujan, ungkai badai Terendam karam
Runtuh ripuk tamanmu rampak
Manusia kecil lintang pukang Lari terbang jatuh duduk
Air naik tetap terus
Tumbang bungkar pokok purba
Terika riuh redam terbelam Dalam gagap gempita guruh

Kilau kilat membelah gelap Lidah api menjulang tinggi
Terapung naik Jung bertudung Tempat berteduh nuh kekasihmu Bebas lepas lelang lapang
Di tengah gelisah, swara sentosa
Bersemayam sempana di jemala gembala Juriat julita bapaku iberahim
Keturunan intan dua cahaya Pancaran putera berlainan bunda
Kini kami bertikai pangkai Di antara dua, mana mutiara Jauhari ahli lalai menilai
Lengah langsung melewat abad
Aduh kekasihku
padaku semua tiada berguna Hanya satu kutunggu hasrat Merasa dikau dekat rapat Serpa musa di puncak tursina.

BERDIRI AKU
Amir Hamzah

Berdiri aku di senja senyap Camar melayang menepis buih Melayah bakau mengurai puncak
Berjulang datang ubur terkembang
Angin pulang menyeduk bumi Menepuk teluk mengempas emas Lari ke gunung memuncak sunyi Berayun-ayun di atas alas.
Benang raja mencelup ujung Naik marak mengerak corak Elang leka sayap tergulung dimabuk wama berarak-arak.
Dalam rupa maha sempuma Rindu-sendu mengharu kalbu Ingin datang merasa sentosa Menyecap hidup bertentu tuju.

PADAMU JUA
Amir Hamzah

Habis kikis
Segera cintaku hilang terbang Pulang kembali aku padamu Seperti dahulu
Kaulah kandil kemerlap Pelita jendela di malam gelap Melambai pulang perlahan Sabar, setia selalu
Satu kekasihku Aku manusia Rindu rasa Rindu rupa
Di mana engkau Rupa tiada Suara sayup
Hanya kata merangkai hati
Engkau cemburu Engkau ganas
Mangsa aku dalam cakarmu Bertukar tangkap dengan lepas
Nanar aku, gila sasar Sayang berulang padamu jua Engkau pelik menarik ingin Serupa dara dibalik tirai
Kasihmu sunyi Menunggu seorang diri
Lalu waktu – bukan giliranku Matahari – bukan kawanku.

SEHABIS TIDUR
Joko Pinurbo

Sehabis tidur lahan tubuh kita terus berkurang.
Kita belum sempat bikin rumah atau tempat perlindungan, diam-diam sudah banyak yang merambah masuk, bermukim di jalur-jalur darah
di kapling-kapling daging

di bukit-bukit sakit
di ceruk-ceruk kenangan
di kuburan-kuburan mimpi di jurang-jurang ingatan
di gua-gua kata
di sumber-sumber igauan
Berdesakan, berebut ruang, sampai kita kehabisan tempat, sampai harus mengungsi ke luar badan

HUH
Zainuddin Tamir Koto

kucoba mengintip kelam dari cahaya lilin
sia sia
petir tunggal menggelepar aku bagai debu menerawang angkasa
sejuta mata menatap kepadaku yang bersembunyi
di belakang cahaya lilin kucoba lagi mengintip kelam rembulan menyilau mataku angin pun rebah
dan desauan daun daun jadi diam
ditelan kelam

SAJAK-SAJAK M. FADJROEL RACHMAN
Puisi: M. Fadjroel Rachman
Sumber: Pikiran Rakyat, Edisi 02/10/2007

Tolstoy Memenggal Napoleon
angin dingin menginjak wajah perunggu berlin timur, kaki bernanah limbung tertatihtatih
aku hanya ingin istirah,mengenang masa lampau sirna & kertap nyawa ketam liar terakhir
badai berkeliaran di panggung mimpi, mengisap ludah katakata, selusin ayatayat feurbach

sepanjang sungai spree, angsa putih menjilati hujan beku & ranum bunga violet kesepian
gemuruh ringkik-dengus kudakuda sejarah menyeret tolstoy memenggal kepala napoleon
detik berbisik, “bukan napoleon, bukan robespiere,sejarah merambat seperti rumput liar.”
lenin mengeluh, kepala trotsky rekah cemerlang, letusan bunga darah menyembur mexico
mayatmayat siapa menghitamungu bersimpuh di kakikaki perunggu tuan marx & engels?
seekor gagak bertengger di kepala marx, melepas kotoran hitam tepat di hidung mancung
hantuhantu malam menyusup digelap sejarah,melingkar sungai membelah postdam/berlin
hujan tadi malam membersihkan debu menggumpal di bahu marx, di kumis kelabu engels
aku menusuk mata beku kedua tuan penentang sejarah, menyelipkan airmata berlin timur
bilahbilah perunggu menentang panas terik & salju dingin, membius hentakan sepatu lars
pengkhotbah muda berkeliaran di jembatan kokoh mengutuki dosa iblis dadudadu sejarah
marx membanting manifesto komunis, menulis pesanan, “tak ada menu revolusi pagi ini!”
sebotol bir,sebotol bir tumpahkan ke muka kusut pelayan mengisi aorta darah raja prussia
di tepi jalan pohon riuh mendengkur,membekuk badai tersesat menyamun kunangkunang
trem terjungkal ke sungai beku, sejoli gagak limbung menyeret jejak kaki perak purnama
selamat malam, selamat malam, meringkuklah bagai bayi di buaian penista gerhana bulan
kenangan masih basah di pantai, kepiting laut menghitung sisasisa rindu & tangisan senja
berlin, 2006
2 Puntung Rokok di Sukamiskin
: ya, aku mendengar tawa renyah di kamar isolasi, “engkau memanggilmanggil namaku?”
angin berputaran bagai gasing disihir hantuhantu musim hujan, kucaricari engkau tak ada
4 pintu coklat termangu, gembok kuningan merangka batu, menyiksa sukma siang/malam

“lama tak bertemu, tuan kemana saja?”16 tahun lalu labalaba menggigiti tirai jeruji hujan
bungabunga bermekaran menguliti besi,lumut & tembok sel,menjilat dosadosa dunia fana
burung gereja sembahyang di kubah mesjid, tawanan seringai azan, torehan lambung luka
“sungguhkah kita bersua di akhirat?” memanggul siksa dunia di punggung berderakderak
purnama pucat mengusapkan wajah pada jejak telapak kaki, menggarami mimpimimpimu
“tak mudah bukan melupakan masalalu?” cairan baja tercetak rapi di pengap batok kepala
wajahwajah kosong melekat di dinding dosa yang luruh bergelimpangan di rumah tuhan
kamarkamar kosong memanggilmanggil, merindu ciuman semesta purba ke bibir pantai
harum kenanga membelit kawat berduri, mengemis langit menyepak leleh gerimis perih
seribu jendela terbuka ke padang kering tak bertuan, hanya kabut beku di ujung rumputan
kubah mesjid, menara gereja, menusuki langit yang sama dalam siksaan membeku waktu
10 mata liar menikam harum tubuh perempuan muda, gairah dosa terlukis di langit suram
“kami cemas,” burung gereja menyisir lepuh,”ketakutan malam membakar planetplanet”
2 puntung rokok, tumpahan ampas kopi di lantai sel,mengiring lambaian perih perpisahan
telapak kaki menyalanyala menggigit pijar magma, bertasbih cemas menderas arus waktu
keranda malam melarung takdir ke bintangbintang, merayap di sungai kering planetplanet
: ya, aku mendengar tawa renyah di kamar isolasi,”engkau memanggilmanggil namaku?”

Kabut Tangkuban Parahu
jarum tajam cemara menusuk telapak cinta gemetar dan berapiapi, demam menggelepar
masih hangat janji disekap kabut, ditidurkan rawarawa dibuaian batuk tangkuban parahu
debu batu apung melesak tenggorokan, mendidihkan asap belerang goagoa kebosananmu
aku menunggumu 182 ribu tahun, disiram hujan kenangan berselimut racun asap belerang
aku berbisik menyebut nama sirna di kawahkawah beracun, tebing berasap tak menyahut
kudengar macan tutul meraung, kijang menguik,membisikkan kehilanganmu beribu tahun
bayangbayang gelap daun manarasa, menyembunyikan rahasia langit menista adam-hawa
aku tahu kegelisahan bersemayam di kawahkawah beracun, berselimut jilatan api magma
racun asap kawah menyambar tawa tergelak, sekeping tawa berlari tersipusipu bunuh diri
“masihkah engkau mengenalku?”sembur awan panas telanjang menyirami tebing tandus
“aku tersesat?” berjuta jalan bercabang disiram racun asam tak lagi berujung ke afrika tua
aku menyeru, tapi engkau meronta menyelusup cemas di ribuan bangkai belalang & kupu
aku menunggumu setua gunung sunda purba, menyimpan kerinduan pertama adam-hawa
kabut terpendam, kudengar derai tawamu tersekap, berdesing menyusupi poripori gunung
retakan aspal jalanan merahasiakan telapak luka, kembang bakung menyihir kesedihanmu
aku masih mengenali airmata gelisah yang menari di kornea hitam,seringan serpihan salju
aku menunggumu 182 ribu tahun di tebing asap tangkuban parahu, bertasbih ledakan lava
cinta yang gemetar merangkai ledakan suar api kehilangan ke daundaun luruh membusuk
kawahkawah tak bernama mengenali kesepian, mendidihkan cerobong awanawan hitam
“bila engkau kembali, apakah merindu seperti ledakan magma melesak dari perut bumi?”

HIKAYAT BURUH
Puisi: Husnul Kuluqi
Sumber: Suara Pembaruan, Edisi 04/02/2006

Hikayat Buruh Perempuan dan Kompor yang Padam

perempuan itu membisu di sudut dapur malam belum benar-benar beranjak. Masih ada sisa gelap, serupa kabut hitam tipis terlihat jelas dari lubang angin yang telah keropos. di langit, bintang-bintang merapuh menjelang subuh. sesabit bulan pun pucat berayun, timbul tenggelam di antara gugusan awan
“kompor padam, api tak menyala lagi,” perempuan itu bergumam sendiri dalam dingin dan ngilu pagi di rak kayu yang warnanya telah pudar piring piring tertelungkup, lama tak terisi. gelas-gelas
menunduk, tak lagi menampung susu si kecil. di dapur yang sempit, perempuan itu menghitung hari-hari bersama perih dan nyeri yang datang
bertubi-tubi
“hari ini tak ada yang bisa ibu masak untukmu, nak. minyak tanah mahal, harga kebutuhan pokok melonjak
di luar hitungan. ibumu hanya buruh, bapakmu sudah lama di-phk. engkau akan tumbuh sebagai generasi
yang tak berdaya, kekurangan gizi dan kehilangan masa depan,” perempuan itu tersedu sendiri
di gulung hari-hari yang terasa berat dan melelahkan
ketika pagi datang dengan wajah pasi, malam benar-benar beranjak pergi. perempuan itu masih saja di dapur memandang kompor yang tak kunjung menyala. dan dadanya semakin gemetar setiap kali mendengar tangis anak-anaknya
yang harus menahan lapar
2005

Tembang Pesisir

istriku, mendekatlah. mari bernyanyi merayakan kemiskinan ini. sebentar lagi mungkin kita akan mati. musim-musim tak pernah bersahabat dengan kita
dan setiap waktu, kita mesti menghitung kelu. tanpa jemu
lihatlah laut biru yang terbentang, ikan-ikan yang berenang. kita tak lagi bisa menangkapnya sebab perahu kita tertambat di dermaga
hanya jadi mainan anak-anak ombak. tak bisa melancar, tak bisa bergerak
tanpa bahan bakar
duhai, nasib kita istriku. serupa
butir-butir pasir sepanjang pesisir, harus
selalu menghadapi amuk gelombang yang datang sementara dari selat dan tanjung
maut tak berhenti mengintip siap mendekat
istriku, mendekatlah. mari bernyanyi sebelum maut menjemput. membenamkan jasad kita yang malang
pada hitam tanah dan bebatuan 2005

INTEROGASI CERMIN SLAMET RAHARDJO RAIS
Puisi: Slamet Rahardjo Rais
Sumber: Suara Karya, Edisi 03/19/2006

  • Salam Matahari

matahari senantiasa mengirimkan kesetiaan salamnya. sujudku hujan menjelang senja sebagaimana harapan ladang-ladang
dan aroma tanah yang menunduk walau dalam kantuk. baca dan simpan

semua yang lewat mengajariku untuk memasuki tasbih mata langit
dzikir kota-kota yang mencemaskan kegelisahan (anak-anak melesat terjebak pusaran
Pintu jendela rumah terasa belukar ilalang)

mengajariku agar burung mawarku terbang berjabat tangan
ke tiang-tiang pasar kereta api dan bis kota
tempat berjejal pikiran purba

sedemikian perkasa kekuatan membuat keutamaan membunuh tumpukkan keputus-asaan
(mengunyah sujud lembah-lembah Terowongan memanggil dalam wujud terang)

meminta ruh peristiwa segera belajar terhadapnya
ketika berenang merebut kabut membuat hujan
air meluas sebagai persajakan putih menghalau belukar liar tumbuh di dalam dada

  • Interogasi Cermin

sejumlah interogasi terpahat di dinding cermin memantulkan sejumlah wirid doa menyelesaikan jarak
seorang pemburu melacak suara yang lapar terjabak

tetapi yang terdengar petikan rebana sebagai suara ayat-ayat kitab dibacakan mengenang nasib tergeletak

tak mungkin tanpa menyebut sejumlah luka
ombak mengusung kehendak debar mengusung kerikil dan batu menjadi onggokan tugu kota megah sebagai saksi sejarah

kecemasan memang menggigilkan
nama senyap merekan suara. diam-diam seekor cicak menggoyangkan isyarat purba

menyerahkan seikat bayang kemasgulan memadati permukaan cermin. ruang tempat terbaringnya waktu

  • Secangkir Kopi Pagi

secangkir kopi pagi sangat dirindu-rindukan tempat persinggahan renungan
aromanya yang wangi menangkap helai-helai daun mengering di udara mengisi permukaan ruang menjelma menjadi serdadu perang

membaca luas titik bidang di atas meja
“sumur waktu” sepotong bisik
sambil menyerahkan daftar tutur kata

biarkan kekalahan menghitung kegagalannya ketika seseorang bersimpuh
di tengah vas bunga raksasa

dengan menunjukkan beberapa luka tangan “Luka segera mengering saudara,
setiakan memakmurkan tempat sujud kita!”

  • Ketika Senja

tanpa rintik rembulan pun bergegas mabuk suara
anggur senja sudah disedia

erat gelas yang ditawarkan. aku mengambilnya dan di pundak jendela sebuah agenda
gelas-gelas bergetar

suara yang mengaruskannya terdapat gelas dalam kabut rembulan setengah memucat mencatat wktu memberi angin terhadap detak sayap mempersiapkan tamasya kenikmatan

suara adzan menawarkan kendaraan memasuki lorong paling sunyi dan gaduh “Subhanallah. Alif Laam Miim!”

  • Gerimis Mayat

cakrawala melumat dirinya menjadi mayat mengintai dan memucat
menjadi segerombolan ulat membelanjakan mimpi-mimpi memakmurkan luas negeri dalam gerimis hutan gemuruh kota spanduk meminjam pesta rakyat
ketika memanjati menara dalam sebuah jubah

daun-daun peradaban menerima kabut di dalamnya halte-halte
ruang tunggu yang menyerah
sebagai kalimat harap letih kecemasan

Kumpulan Puisi Terbaik TAUFIK IKRAM JAMIL
Puisi: Taufik Ikram Jamil
Sumber: Jawa Pos, Edisi 11/21/2004

jarak

berpotong-potong alamat yang kautinggalkan hanya menyodorkan perih di dalam mimpiku e-mail yang gemetar di telapak tangan nomor telepon bertangkap pasi di muka
juga pos rumahmu yang tersandar lelah tak sejari pun mendekatkan aku padamu

kakimu di amerika
tapi langkahmu ke belanda saat rambutmu di inggeris
tapi hitam panjangnya di cina memalis engkau menangis di pahang
tetapi air matamu jatuh di riau membahang hatimu terpunggah dekat saudi arabia tetapi cintamu mewabah ke mana-mana

barangkali aku yang tak bisa membaca tanda memahami simbol selalu dengan hati kanan mungkin juga aku yang terlalu loba mengharapkan bayang-bayang
yang jauh lebih tinggi dari tubuhku sendiri

tak mustahil engkau yang selalu pelupa memaknai kata dengan cuma
mungkin pula terlalu percaya dikau kepada setiap tiba akan merasakan sampai mengampungkan kota dalam rahasia capai

wahai engkau yang terang tak membagi cahaya wahai engkau yang pelangi tak menyisakan warna wahai engkau yang elok tak melemparkan paras wahai engkau yang diam tak memendam sunyi lihat aku yang terpampang
mengirimkan diriku
yang babak-belur dilindas zaman

menikah

telah kunikahi dikau
dengan jarak sebagai maskawin walimu adalah dekat tidak tergapai sedangkan saksinya jauh tiada berjarak melingkarkan cicin di jarimu berwaktu

di depan tuan kadi dari negeri perih memang tak dapat kuucapkan kesetiaan sebab aku penjaja kasih
mengetuk pintu bagi pemilik hati
setiap yang memberikan cinta kepadaku aku ulurkan seribu sayang baginya

maka kita nikmati hari-hari jauhari
di setiap detik yang mengantarkan menit hingga kita lupa bagaimana cara rahasia menyembunyikan suka citanya pada jam kita tiba-tiba menjadi serba tidak terduga dengan wajah terdedah pada setiap sejarah

pada malam pertama kita tak bersua karena kita hanya menuju pengakhiran berujung cita-cita menjadi diri sendiri dan setiap orang yang mengenal kita mereka akan mengetahui diri mereka penuh jelaga dan berdosa

kita akan hidup dari kecemerlangan lidah hingga setiap benda mencari tinta
untuk merekam patah-patahan ucapan yang tak sengaja kita sisakan pada alam kepada masa tanpa tenggat

anak-anak kita akan tumbuh
dalam perjanjian sagu yang menjulang
setiap akarnya akan mekar menyembur nafas yang bila terbunuh pun
tidak akan rebah ke bumi
tetapi mencari langit dengan pintu membuka buah tematu dan pelepah
pati dan repu yang menobat berkah

seperti diriku
aku sadar bahwa engkau tidak bahagia

tapi jodoh tak pernah mendustai perkawinan kita pada posisi yang hanya bisa menerima kemudian belajar sedikit berharap
agar kecewa tidak banyak tertangkap

datang pada setiap

aku datang pada setiap bimbang hinggap pada rupa-rupa terbang kepakku melantunkan lagu-lagu bungsu suka cita pelaut yang menemukan jejak

tapi lonte dengan mata penuh dendang memandang paruhku kasihan menyimpan penatku dalam kutang
kemudian mengirimkannya ke dahaga malam: bukan kepadaku engkau berkelam

di meja judi aku pun tersadai
tapi daun pakau tak pernah menepati janji duduk memandangku penuh uji
dengan kelepak di tangan yang membenci jari-jemarinya meluncurkan dengki
aku dibantai dalam singai:
jangan kepadaku engkau berandai-andai

wisky dan sampanye terbekah-bekah memapah tubuhku dengan senyum buih berselingkuh dengan janji-janji putih kacang dan kentang telanjang
dalam botol ingin berkencan sekejap alkohol berkelabat memandang mataku penuh siasat: jangan pulang setelah sesat

aku muntah dalam pizza
spagheti melilitku dengan percuma piring-piring yang telah membuka aurat dengan rock penghantar syahwat ekstasi berbuntil nikmat
air mineral terperanjat kepadaku peluk diperketat:
sungguh engkau tak akan berkhianat

aku ketawa pada setiap lampu
pada jalan-jalan yang ditinggalkan arah

meloncat dari kabut ke kabut
duduk di atas bintang bertemankan bulan kemudian dengan jaket hitam
menggoda dinihari yang tak lagi perawan tapi embun dengan kekuatan sepi menolakku ke pinggir hari:
jahanamlah kau yang tak mengenal diri

lalu malam pun bersurai dengan azam menjunjung setia syafak membentangkan tangan
bagaikan mengempang semua rasa aku entah di mana

Kumpulan Puisi Terbaik ZEFFRY J ALKATIRI
Puisi: Zeffry J Alkatiri
Sumber: Republika, Edisi 08/06/2006

SUDAH SEJAK LAMA MEREKA KALAH

Pada saat anak-anak Yahudi
berebut masuk Yale, Berkley, dan MIT,
anak-anak Syek dan Emir Kuwait, Oman, Bahrain, dan Arab Saudi berebut masuk hotel di London, New York, Paris, Pattaya, dan Jakarta.
Sementara anak muda Yahudi sibuk main saham di WTC, anak-anak Syekh dan Emir itu menghabiskan duit Moyangnya di meja judi.
Sementara para istri diplomat Yahudi ikut bekerja, para istri Syekh itu rajin berbelanja.
Sementara pengusaha Yahudi kasak-kusuk melobi, para Syekh dan Emir itu asyik berendam di bak mandi.
Sementara masyarakat Yahudi rajin mengumpulkan dana, para Syekh dan Emir itu berpesta dengan para harimnya.
Sementara orang Yahudi berjuang meluaskan wilayah di jalur Gaza, para Syekh dan Emir itu
membuka pintu bagi Cowboy Amerika.
Jelas, sudah lama mereka kalah.
Saat wilayahnya belum ditemukan minyak mentah, predator Anglo-Saxon sudah menguasai Timur Tengah. Apa mereka menyangka sudah bebas dan kaya?
Padahal, sampai sekarang nasib mereka tidak pernah berubah
Tetap dijajah oleh para Baron perambah yang sejak dulu sampai sekarang
pun selalu hadir
dan pelan-pelan menjerat leher kita.
Maret 2003-2004

ISA HADIR
Agustinus mendengar cerita tentang dia. Akan kuhentikan waktu! Katanya.
Tiga jurus kemudian, tiga kepala ahli nujum terpenggal, Karena tak mampu menunjukkan arah bintang kejora di timur. Beribu malam telah dilalui. Beribu mimpi telah dicerna.
Tinggal sisa satu malam untuk mencatat mimpi terakhirnya.

Tetapi, Agustinus terlalu lelah, termangu di singgasana. Di tengah padang pasir. Saat malam merambat ke puncak.
Seorang fakir Badui tak sengaja melihat sebuah cahaya melengkung
Jatuh ke tanah.
Di tengah laut, tiga ekor ikan paus jamuran melihat kedua kali kejadian itu. Lalu mereka teringat pada cerita induknya:
Tentang kehadiran Isa di bumi.
2005

BEIJING 1969
Setelah Kennedy dan Martin Luther King tewas,
Bob Dylan berkeyakinan, “Ini saatnya jaman berganti”. Mendengar itu, Mao membiarkan ratusan dahan tua meranggas Hingga ribuan kelopak bunga berguguran.

BEIJING 2004
Lengan kanan Dewi Liberty tergilas gerigi besi.
Tetapi, obornya masih menyisakan kerlip di mata anak-anak Yang sedang memamah Big Burger dan Milkshake di sebuah taman kota.
2003-2004

SAJAK-SAJAK ENDANG SUPRIADI (NEGERI DEBU)
Puisi: Endang Supriadi
Sumber: Republika, Edisi 07/30/2006

KABAR BAGI MAIDA 1
aku terluka ditempat gempa, maida
bukan oleh puing atau reruntuhan dinding tapi oleh derita yang tertangkap mata telah mencabik-cabik batinku. aku melihat
rumah rebah ke tanah. kota yang dulu cantik kini telah jadi kota puing
di sepanjang jalan mata seakan dicucuk
duri ikan. kepedihan mereka menyusup ke dada. < aku tak berpikir ini salah siapa. saut pun berpuisi, “bencana alam bukan dosa!”
dari desa mancingan sampai ujung imogiri aku tak melihat ada wajah ceria. semua terlipat oleh duka. dan tak ada kesan meminta belum lagi situs-situs yang sekan diperhangus ya allah, selamatkan sejarah, dan tabahkan hati mereka
aku terluka di tempat gempa, maida
bukan oleh rasa sakit di pipiku yang tergores pisau milikmu, atau oleh tajam alismu yang menancap di hatiku. tapi oleh tangan ini,
tangan yang masih ingin memberi dan membantu namun terhenti dibatas oleh waktu.
Yogyakarta, 11 Juni 2006

NEGERI DEBU
duka sebegitu tajam tergores di langit ini
sayap kupu-kupu tak bisa membawa beban debu juga sapu lidi terlalu pendek untuk menyapu sehektar puing yang dititipkan gempa kepadamu
ini wilayah angin, bisik daun pada sebutir debu. dan debu itu memang
tak pernah melihat onggokan bukit kapur di sana kecuali rumah-rumah yang rebah
ditidurkan angin
sebatas mana rentang tanganmu ketika
gelombang memindahkan perahumu ke jalan raya?

atau ketika langit jadi hitam oleh gerhana
atau ketika sebuah menara bergeser karena gempa?
kita akan kembali ke dalam keabadian melalui liku-liku dalam riset waktu
tak mudah kita menemukan ujung benang dalam rajutan alam, tak mudah kita memintal benang jadi gelas bagi air.
Yogyakarta-Jakarta, 12-13 Juni 2006

SAAT DI MANA KAU
saat di mana kau datangi kubur masa lalumu, angin akan terasa pasir, gemuruh air akan terasa petir. di setiap kota kau bilang aku bodoh
karena memasang tiang gantungan di mana-mana itulah aku, sebuah tongkang yang lama tak berlabuh sedang jiwa terlalu sesak oleh propaganda kehidupan
tujuh kali kau telepon aku tanpa suara. mana ada tuhan menciptakan telinga hanya untuk mendengar
pintu yang ditutup. cuaca, adalah bahasa waktu yang tak bisa kita raba. siapa dapat menterjemahkan kepak burung yang seharian terbang dan tak turun ke dahan? semestinya, kita tak menyentuh bulu miang bambu itu!
Jakarta, Maret 2006

Terimaksih itulah Kumpulan Puisi Terbaik Sepanjang Masa

Posting terkait
ARTIKELNEWS

Tren Pemasaran Influencer Di Tahun 2022

Pemasaran Influencer Mediamafy.com, Tren Pemasaran Influencer Di Tahun 2022 – Setelah…
Baca lebih lajut
ARTIKEL

Contoh Surat Permohonan Bibit Yang Baik Dan Benar Tahun 2022

Contoh Surat Permohonan Bibit Mediamafy.com, Contoh Surat Permohonan Bibit Yang Baik Dan Benar…
Baca lebih lajut
ARTIKEL

Ibu Wajib Tau, Akibat Anak Kecanduan Hp !!

Ibu Wajib Tau, Akibat Anak Kecanduan Hp !! Mediamafy.com– Ibu Wajib Tau, Akibat Anak…
Baca lebih lajut

1 Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.