NEWS

Baru Saja Pulih, Wuhan China Temukan Kembali Kasus Penularan COVID-19

Wuhan China
Wuhan China

Mediamafy.com, Baru Saja Pulih, Wuhan China Temukan Kembali Kasus Penularan COVID-19 – Kota tempat COVID-19 pertama kali muncul pada akhir 2019 melaporkan setidaknya tujuh kasus penularan lokal di antara para pekerja migran.

Wuhan China Lakukan Pengujian Pada Penduduk

Pihak berwenang di Wuhan telah mengumumkan bahwa mereka akan menguji seluruh populasinya untuk COVID-19 setelah kota di China tengah tempat virus corona pertama kali muncul melaporkan kasus lokal pertamanya dalam lebih dari setahun dan negara itu bergerak untuk membasmi banyak wabah yang terkait dengan virus tersebut. varian delta.

Kota berpenduduk 11 juta itu “dengan cepat meluncurkan pengujian asam nukleat komprehensif untuk semua penduduk”, kata pejabat senior Wuhan China Li Tao kepada media, Selasa.

Pihak berwenang mengumumkan pada hari Senin bahwa tujuh kasus yang ditularkan secara lokal telah ditemukan di antara pekerja migran di kota itu, memecahkan rekor selama setahun setelah menekan wabah awal dengan penguncian yang belum pernah terjadi sebelumnya pada awal 2020.

China telah membatasi penduduk seluruh kota di rumah mereka, menangguhkan jaringan transportasi domestik, dan meluncurkan pengujian massal dalam beberapa hari terakhir saat negara itu memerangi wabah virus corona terbesar dalam beberapa bulan.

Secara nasional, China melaporkan pada hari Selasa setidaknya 90 kasus COVID-19 baru yang dikonfirmasi di daratan pada 2 Agustus, dibandingkan dengan 98 sehari sebelumnya, menurut Komisi Kesehatan Nasional (NHC). Itu menambah lebih dari 400 jumlah kasus dalam 10 hari terakhir.

Dari kasus yang baru dikonfirmasi, 61 ditransmisikan secara lokal, kata otoritas kesehatan. Itu dibandingkan dengan 55 kasus lokal sehari sebelumnya.

Sebanyak 45 pasien lokal dengan gejala dilaporkan di provinsi Jiangsu timur, dengan lima di kota Nanjing dan 40 di kota Yangzhou, kata pemerintah provinsi, Selasa.

Enam kasus yang ditularkan secara lokal terdeteksi di provinsi Hunan dan tiga di provinsi Hubei, data NHC menunjukkan. Provinsi Hubei mengatakan ketiga pasien itu ditemukan di ibu kota kota Wuhan.

Tidak ada kematian baru yang dilaporkan.

Provinsi Yunnan China pada bulan Juli melaporkan wabah COVID-19 karena varian Delta. Yunnan berbatasan dengan Myanmar, tempat infeksi virus corona melonjak.

“Yang mengkhawatirkan tentang wabah ini adalah seberapa luas penyebarannya,” kata Katrina Yu dari Al Jazeera dari Beijing, mencatat bahwa 16 provinsi telah melaporkan kasus dalam 10 hari terakhir.

Pada 2 Agustus, China daratan telah mencatat 93.193 kasus yang dikonfirmasi, dengan jumlah kematian kumulatif tidak berubah pada 4.636, NHC mengatakan pada hari Selasa.

Jutaan di bawah penguncian
Lebih dari 1,3 juta penduduk pusat kota Yangzhou sekarang dikurung di rumah mereka, dengan setiap rumah tangga hanya diizinkan mengirim satu orang ke luar per hari untuk berbelanja kebutuhan, kata pemerintah kota pada Selasa.

Pengumuman tersebut mengikuti langkah serupa di Zhangjiajie, tujuan wisata populer di provinsi Hunan, China tengah, serta kota Zhuzhou di dekatnya yang memengaruhi lebih dari dua juta orang secara total.

Wabah menyebar ke Hunan dari Nanjing bulan lalu setelah orang-orang yang terkait dengan sebuah cluster di bandara Nanjing menghadiri pertunjukan teater di Zhangjiajie.

Pejabat sejak itu telah melacak ribuan orang yang menghadiri pertunjukan dan mendesak wisatawan untuk tidak melakukan perjalanan ke daerah di mana kasus ditemukan.

Sementara itu, Beijing telah memblokir turis memasuki ibu kota selama musim liburan puncak musim panas dan meminta penduduk untuk tidak pergi kecuali diperlukan, dengan pejabat tinggi berjanji selama akhir pekan untuk “tidak mengeluarkan biaya” dalam mempertahankan ibu kota.

Kota Beijing, kota Shanghai dan provinsi Fujian masing-masing mendeteksi satu kasus lokal pada 2 Agustus.

China sebelumnya membanggakan keberhasilannya dalam menurunkan kasus domestik menjadi hampir nol setelah virus corona pertama kali muncul di Wuhan, memungkinkan ekonomi untuk pulih.

Tetapi wabah terbaru mengancam keberhasilan itu dengan lebih dari 400 kasus domestik dilaporkan sejak pertengahan Juli.

Pada hari Senin, mengutip ahli epidemiologi top negara itu Zhong Nanshan yang mengatakan bahwa China perlu memvaksinasi sekitar 83 persen populasinya untuk mencapai kekebalan kawanan.

Posting terkait
ARTIKELNEWS

Tren Pemasaran Influencer Di Tahun 2022

Pemasaran Influencer Mediamafy.com, Tren Pemasaran Influencer Di Tahun 2022 – Setelah…
Baca lebih lajut
NEWSGADGET

Terbaru Smartphone Android RAM 20 GB Telah Hadir

Mediamafy.com, Terbaru Smartphone Android RAM 20 GB Telah Hadir – ZTE secara resmi meluncurkan…
Baca lebih lajut
NEWS

Pembaruan Windows 10 21H2 'Sun Valley' Dirilis Oktober

Mediamafy.com, Pembaruan Windows 10 21H2 ‘Sun Valley’ Dirilis Oktober – Pembaruan…
Baca lebih lajut

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.